Share - Life - Techno

Lowongan Kerja Terbaru, Lowongan Kerja BUMN, Download Vector, Koran Gratis, Desain Grafis, Tips Blog, Tips IT, Artikel Pendidikan, Artikel Sejarah, Artikel Islam, Update Patch PES6, Dangdut Academy3

From Jakarta with smells

Hiyehehehehe [*nyengir kebo], akhirnya sekarang gue udah kembali ke ekosistem gue yang semula, yaaap betul banget ekosistem gue, habitat gue yang seperti biasanya, dahan, batang dan ranting pohon sawo di belakang rumah (emangnya burung hantu, nongkrong di dahan?) hehe, tepatnya pas kemaren selasa malam rabo tanggal 8 maret 2011. iyah gue baru pulang dari luar kota. tiga hari gue di luar kota, tepatnya di jakarta, bukan tiga hari ding, cuman sehari doang dijakartanya, dan dua hari yang lainnya itu perjalanan pulang perginya.

ceritanya gue lagi nemenin bokap gue untuk suatu kepentingan pekerjaan di jakarta, sebenarnya gue protes kenapa nggak naek pesawat aja si pah?, kan lebih enak, lebih cepet naek pesawat, papa bilang katanya "ahh, enggak asyik naek pesawat", ada aja alasannya yang nggak bisa diterima di akal. sampai akhirnya gue nyeletuk begini "papa nggak punya ongkos buat naek pesawat ya? bilang aja terus terang pahhh."

Paling tidak, nggak mirip pemulung
"eh, kamu itu sama orang tua wani  ya..(berani) nyeletukin papa begito, jangankan naek pesawat, naek cikar pedati pun papamu ini masih kelar (mampu)" heheh nyombong, tapi nyombongnya aneh, papa memang orangnya kadang kadang suka meninggikan diri (bukan meninggikan badan!). meskipun orangnya mudah kemakan gengsi begito tetapi, selera humornya tinggi juga lho.

Alasan kenapa papa nggak mau naek pesawat si macem macem, ada yang takut ketinggian lah, kalo naek pesawat nyampeknya cepetlah (padahal kan bagus ye,), kalo naek pesawat nggak ada orang jualan telur puyuh, kedelai rebus, atau aer akowa kalo lagi berenti di lampu merah (pesawat mana ada yang berenti di lampu merah ya? ada ada aja nih si papah).

Tapi ada benernya juga si, lagipula kalo mau naek pesawat kan mesti ke bandara  juanda dulu, di surabaya, sementara  dari rumah ke bandara kan jauh. apalagi rumah gue di mliwang pelosok ndeso, jauh dari perdaban, sulit dijangkau transportasi, jauh dari fasilitas. bisa ngebayangin kan? nyebrang kali masih ngelewatin hutan, nyemplung aer lagi, keluar dari aer, didepan masih harus keliling tambak tambak mujaer puluhan kilometer, tambak udah dilewati, giliran sekarang muter keliling sawah dulu, nah baru deh, rumah gue tetep nggak keliatan, soalnya tepat di ujung kampung, dan dibelakang rumah gue itu terhampar luas hutan, jadi gue nggak punya tetangga kecuali gendruwo. makanya gue hobi banget maen tarsan tarsanan hehe (kalo orang yang nalarnya cetek, baru ngebayangin letak rumah gue, bisa bisa klenger duluan.).

akhirnya hari minggu sore sekitar jam 16.00 (waktu mliwang bagian barat), kita berangkat dengan meminjam paksa seorang soper bokap namanya om wiki, om wiki ini keturunan tionghoa campuran lho, soalnya om wiki ini bapaknya orang hongkong sedangkan emaknya orang kendal jawa tengah, hasil konugasi tersebut mengakibatkan terciptanya om wiki ini, tau nggak kalo om wiki ini founder  web ensiklopedia terkenal loh,.. tau kan? itu lho..wikipedia.org hehe.

Perjalanan jauh lewat jalur darat itu ada suka dan dukanya, hal positifnya kita bisa tau nama nama daerah, nama nama jalan, pohon pohon, dan bisa lihat orang aneh aneh sepanjang jalan, bisa ketemu pengamen pengamen yang aneh, orang jualan makanan kecil yang aneh, bisa nyicipin kuliner baru juga, banyak deh... gue yang memang dasaranya nggak pernah keluar, nggak pernah ngerti peradaban di dunia luar, nggak pernah lihat hal hal baru jadi girang sendiri merongos dari kaca jendela melihat hal hal aneh yang ada di luar sepanjang jalan (gimana enggak kuper, lha wong saben hari kerjanya maen tarsan tarsanan mulu di hutan deket rumah sambil menggembala kerbau). kalo dari aspek negatifnya sih, paling paling  tiba dirumah badan remek dengan sukses.

sampai di jakarta sekitar jam sembilan-an pagi, muter muter di tol cikampek, baru sekitar jam sebelas-an baru bisa keluar dari tol, itupun mampir ke pos polisi di jatibening dulu (berwahana ria..), jadi pas mau keluar dari tol, kendaran dari ujung depan pintu keluar sampai belakang kan antre lumayan panjang, mana jalanan crowd banget didukung suhu kota bekasi yang panas nujubileh, tanpa mikir om wiki mutusin untuk nyrowol maju ke depan, di ujung pintu keluar nggak kebagian tempat dengan terpaksa ndusel  dengan tidak sukses yang masuk kepala doang, sementara pantat mobil masih di belakang,  tiba tiba dari arah yang tidak berlawanan maksudnya dari sisi belakang  mobil highway patrol kepolisian  cikampek menghadang di depan. salah seorang polisi turun dari mobil dan nepok pundak om wiki, "Pak, bapak lurus aja ya!, nanti muter lagi nyari jalan keluar sendiri!!" pekik seorang polisi (niatnya baek), om wiki yang masih nggak ngeh  dengan cepat menimpali "ouh iya pak" gugup nggak karu karuan takut dijeblosin ke penjara kalee, nah disaat yang bersamaan ketika  disebelah kiri ada celah untuk masuk diantara mobil mobil yang berjejer yang daritadi udah nunggu sampai bannya jamuran, tiba tiba bokap yang duduk dibelakang memekik dengan keras bilang "om wiki kita nyeropot aja, langsung nggenjret lempeng aja, tuh ada celah," om wiki yang dasar awalnya memang ngah ngeh, bingung dengan situasi yang sedang terjadi, akhirnya malah nurutin saran bokap yang menyesatkan itu, walhasil baru tancap gas dan mobil merangkak dua meter, eh udah digelandang lagi sama pak polisi. "Anda saya Tilang!! anda budek ya?? anda sudah melanggar lalu lintas!!". beberapa menit kemudian oleh pak polisi kita dirembug di pos jatibening, mungkin karena kitanya aja yang keliatan norak sok-sokan bawa mobil dari luar kota ditambah lagi tampang kita yang awut awutan, kusut, kumel, dekil, (sehari semalam nggak mandi) akhirnya kita diperbolehkan melanjutkan perjalanan (mungkin pak polisinya kasian, dasar ndeso!).

Jam satu terik matahari kota jakarta yang njempling panas banget kita sampai ditujuan, turun dari mobil gue sama om wiki langsung nyembul keluar disambut panas mentari yang menyambit jidat, gue sama om wiki celingak celinguk nyari orang yang jualan es soalnya udah saking payahnya panas banget, rencananya kita malah mau mandi es sekalian biar adem, papah buru buru segera ketemuan dengan seseorang yang memang sudah ada janji sebelumnya. "papa duluan ya, udah telat nih, kamu ndelosoran disitu dulu deh.". setelah dua jam berselang kemudian baru berlalu, sementara diluar panas banget, malah tidak ada tanda tanda papah keluar dari rumah pak anu, akhirnya kita mutusin nyusul dan nyelonong masuk, disana udah ada papah yang udah seger habis mandi bahkan terapi pijat segala(katanya). sementara di meja dihidangkan berneka jajan jajanan jejer jejer buanyak buanget, om wiki yang dari tadi ngiler ngeliatnya langsung masang kuda kuda, unggah ungguh salaman terus merajuk di pojok minta jajan sama pak anu sang empunya rumah. ouwh ya mas, om, silahkan silahkan.. sang empunya rumah baru mempersilahkan, lemper dua batang udah nyungsep duluan dimulut.

Ngeliat papa yang udah seger buger, jadi pengen ikutan mandi, udah nggak tahan pengen nyiblon ke dalam aer, gue bisik bisik tetangga ke papah, "pssst, pah...pah, pengen mandi juga nih." papah njawab :"ntar aja kita segera mau cabut ke jakarta selatan, kamu mandinya ntar aja ya..." dengan bersungut sungut gue nurutin perintah papa lagian juga gue nggak enak sama konconya papa itu, apalagi gue liat dari tadi om wiki, nggiliguti jajan terus, norak banget. dan yang jadi pertimbangan gue adalah karena gue mikirnya pasti ntar kita nginepnya dihotel, soalnya di kunjungan yang sebelumnya pas bokap ditemenin sama abang gue si udin. emang beneran nginep dihotel sampai dua malam, bahkan pas sepulang dari jakarta abang gue nenteng sandal hotel dua pasang buat oleh oleh katanya.

Jam tujuh malam urusan di jakarta selatan baru kelar, akhirnya kita jalan lagi pas di mobil gue nagih aer buat mandi ke papah "pah? kita nginep dihotel mana nih? di menteng kayak kemaren waktu sama si udin ya?", papa memicingkan mata  :"nginep?? siapa yang mao ngajakin nginep?? kita bis ini langsung cabut pulang! papa lusanya lusa masih ada urusan lagi di surabaya", gue nyinyem nggak bisa ngomong apa apa :"apa?? " tereak gue dalam hati, udah nggak sanggup lagi tereak pake mulut. suara gue serak serak cempreng ngrrok nggrok nggak bisa ngeluarin argumen buat ngebantah arogansi papah.". "kita cari makan terus pulang!" pekik papah dari belakang "ouw ya lusanya lusa sepulang papah dari jakarta mau ke surabaya. kamu mau ikut lagi?". "enggak pah, mending saya menggembala kerbau aja, mandi dikubangan sama pedet dan sapi seger lho... surabaya panas, nggak ada aer lagi.. sepertinya enggak ikut pah" balas gue dengan sopan.

besoknya siang sekitar jam 12 an  kita udah sampai di semarang, mobil kita yang meluncur dari arah mangkang (katanya), berenti di perempatan dekat IAIN walisongo karena lampu merah, entah darimana datangnya, tau tau ada seorang mas polisi nepok pundak nya om wiki lagi, om wiki kaget njondel.. kemudian mobil kita digiring ke tempat sepi. "pak, bapak sekarang ikut saya ke pos dipojokan jalan!" kata pak polisi sambil nunjuk ke arah pos. setelah berembug was wes wos om wiki beberapa menit kemudian kembali,  bokap gue nanya "salah kita apa wik? kok kita di tilang?". setelah dijelaskan, ternyata mutlak kesalahan om wiki, karena marka yang ditempati delman (mobil) kita itu salah, kita berada di marka yang mestinya langsung belok ke arah kiri, eh, dia-nya malah enak enakan nunggu lampu nyala warna ijo. karuan saja digiring lagi sama om polisi. "polisi memang diciptakan untuk merusak kebahagian orang, kan saya tadi lagi asyik nungguin lampu merah berubah warna(emangnya bunglon), dasar!". celetuk om wiki. "ngakunya orang kendal, kok nggak tau daerah sekitar sini.." celetuk papah dari belakang. "soalnya saya kendalnya kendal kendul pak.." balas om wiki

Urusan dengan pak polisi selesai, delman yang di kendalikan om wiki melaju dengan kencang, eh mobil bukan delman heheh.  suhu siang hari yang panas ditambah lagi nggak nyemplung di aer selama dua hari, membuat tubuh semakin resah dan gelisah, ibarat unggas yang dipegang buntutnya pasti meronta ronta (kok nggak nyambung ya?). hening karena suasana dongkol mengelayuti seisi mobil, bokap gue nyeletuk memecah suasana kalut :"aset pemulung mana tuh? pada jatoh keleceran begito, duit kok dibiarin jatoh.", gue jadi pensaran aset pemulung yang berjatohan itu seperti apa?, bokap nunjuk ke arah kanan jalan dimana disana ada berserakan botol botol plastik, macem macem ada botol panta(t), koka kola, pepsi, akowa untung beling nggak pada jatoh. "yuk, kita kumpulin pah, lumayan bisa jadi duit," kata gue girang (mental pemulung mulai berontak dalam sempak..*eh jangan jorok ya, itu lagunya saykoji lho, kalo nggak percaya googling aja)

Menjelang maghrib sampai dirumah, disambut senyum hangat ibu. gue langsung loncat nyari handuk mau nyemplung aer. belum pegang handuk mamah datang nyeletuk "eh, mut. dijakarta nggak ada listrik ya?", jelas gue heran maksud mamah apa?, "nah itu mukamu kusut begitu, nggak pernah disetrika ya? kalo nggak ada setrika listrik, pake setrika areng kan bisa!",  ealah... bukan mah, lebih parah lagi dijakarta nggak ada aer!, "trus dijakarta ngapain aja? tampangmu kayak pemulung begitu, dijakarta nyari beling ya?", mamah salah lagi, bukan nyari beling, tapi nyari botol plastik.

Perjalanan yang menggerutukan, sebenarnya bisa aja si kita berenti di POM bensin buat mandi bensin, eh aer, tapi gue nggak bisa mandi ditempat begitoan, takut ada yang ngintip, kesan ganteng gue bisa ilang.., soalnya tiap kali berenti di Pom, sarana irigasi pom -nya nggak ada yang bersih,  jorok jorok semua.(eh, gaya.. biasanya juga mandi di kubangan bareng kebo...).hehe itulah cerita ringkas yang dikemas sewaktu keramas.
From Jakarta with smells Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Bhre Banyu Bening

0 comments:

Posting Komentar