Share - Life - Techno

Lowongan Kerja Terbaru, Lowongan Kerja BUMN, Download Vector, Koran Gratis, Desain Grafis, Tips Blog, Tips IT, Artikel Pendidikan, Artikel Sejarah, Artikel Islam, Update Patch PES6, Dangdut Academy3

Balada foto panas mbah moden.

Hubungi 911, eh bukan, cepetan panggil pemadam kebakaran!!, nomer telponya berapa? (pake nanya lagi!) eh ngapain panggil pemadam kebakaran?? bukan, ini bukan soal kebakaran rumah., tapi ini tak lain dan tak bukan adalah soal jenggot gue yang kebakar (emang lo punya jenggot? suara lo aja belum akil baligh, punya jenggot...!!, mau tumbuh darimana??), udah deh, pokoknya, lantaran foto foto syur gue ini heboh beredar di facebook, sampai sampai jadi trending topic di twitter, gue jadi keki berat + setress berat, jelas gue jadi setrap nih nongol di FB, gimana dong? reputasi gue sebagai cowok kece berkharisma nan gagah sentosa berkibar diangkasa (emangnya garuda pancasila?) bisa bisa hancur mina lantaran foto ini.

Gue kasih saran nih ya, buat adek adek yang masih labil pemikirannya yang rentan terkena pengaruh dari hal hal yang gituan, adek adek yang umurnya dibawah 20 tahunan, mending nggak usah lihat lihat foto ini deh, meleng dikit bisa kesambet loh, kalo nggak percaya coba aja lihat gambar dibawah ini, betapa tidak? lihat aja tuh modelnya yang kece, nan imut (item mutlak), berani taruhan yang lihat foto foto ini pasti langsung lari kecepirit eh, terbirit birit lari tunggang langgang ada yang  ngesot ngesot guling guling nggak kuat lari, (soalnya kegedean badan).

Yang bikin gue tambah keki, di komen komen yang bujubune mbludak itu, gue dikatain kodok?, kok bisa itu lho, padahal kan muka gue mirip kadal ye....(tambah parah..!). nah lo... siapa yang nggak setrap dikatain gitu. untung gue nggak jadi nyabung ayam (kagak nyambung). iya anak TK juga tau kalo itu nggak nyambung.

Kok bisa punya foto kek gitu? gimana ceritanya? nah kan ceritanya begini, pas waktu itu hari minggu, sore, dirumah gue ada si oki, sama satunya lagi temen gue namanya pak kasur (si penyanyi dangdut itu lho..), bukan bukan yang bener si guntur, eh bukan si Anu, si Busur (isitrinya pak kasur) bukan, Si Busur sore itu kan ngajakin gue sama oki ke laut (mau nyemplung ye?), enggak mau ngintipin bule yang lagi berjemur di pantai (ha? sore sore gitu ada yang berjemur? ahh paling paling cuman si sardi sama si kusiran yang lagi mandi habis dari menggembala kambing di ratan anyar itu.. soalnya dirumah nggak punya kiwan, jadi sekalian aja menyelam sambil minum air laut).  kagalah... niatnya si cuman refreshing aja, ngilangin penat yang menyelimuti dinding hati dan pikiran (Duile bahasanya kayak pujangga yang habis jajan bakso kepedesan tapi ngutang),

Alkisah waktu itu kan kita habis ngerjain website si Pak kasur itu..(apa websitenya nggak marah marah dikerjain kalian??), nah selesai kita kerjain tapi websitenya nggak marah marah dan nggak selesai selesai akhirnya kita bertiga mutusin jalan ke pantai naek motor bertiga (di bonceng sama si pak kasur). sesampainya dilaut ku kabarkan semuanya kepada karang kepada ombak kepada matahari (eh, eh lo mau nyanyi atau mau apa? itu lagunya Ebiet G Ade Bego.....lanjutin ceritanya, kelaut ngapain aja??), nah tiba dipantai kita bertiga berhamburan sendiri sendiri ada yang muter muter sendiri, ada yang ciblon di aer, ada yang lari lari nggak jelas, ada yang nyungsep di pasir, ada yang garuk garuk pasir, ada yang makan pasir, ada yang ngesot ngesot di aer, ada yang guling guling di pasir, (looh kok banyak amat...*amat aja nggak banyak, lah perasaaan kan cuman tiga orang), ada yang menanak nasi, ada yang boker juga.. hihihihi.. (emangnya kemping? yang ini jelas bukan).

Akhirnya Pa kasur ngeluarin camera digitalnya, sementara si oki masih sibuk nge-bor pasir dengan kakinya (kadang kadang menyempatkan berak berok dewe), sementara gue lagi asyik ber Drama Sendiri manggut manggut, menengadah tangan, geleng geleng kepala, guling guling dipasir, (Duile kayak pilem india aja), Daku tak jua bergeming memandang nanar ke arah pantai nan bergelombang yang buihnya riuh riang membawa sisa sisa boker pengunjung sebelumnya ke tepi pantai, sementara si empunya dengan santainya melenggang  lenggok tertiup angin yang membuat efek sarung yang dipakainya tampak rombe rombe, berlalu dengan wajah penuh dosa bergelayut dimukanya (yang boker sembarangan ini penduduk asli sekitar pantai lho, bukan kita bertiga), sementara aernya nyiprat nyiprat ke muka gue.

Pas gue lagi asyik berdrama sendiri, meraung raung (kayak pesawat tempur NICA di era perang kemerdekaan), tangan menengadah ke langit, dengan lutut ndemprok di pasir sambil bermuka sendu (udah kayak pemeran telenopela pas si aktor lagi ditinggal pacarnya pergi beli bumbu rempah rempah di pasar), nah pada waktu itu bunyi jepretan kamera pak kasur kena bodi gue yang aduhai itu. nah gitu ceritanya.

Oh ya sodara sodara, pas kita bertiga lagi main di pantai, kita bertiga sempat mergokin pasangan ABG yang lagi, ngek ngok sok mesra di pinggir pantai lho... (romatisme ndeso), Oh ya kakak (sok ke kakak kakan lagi...) juga berpesan buat adek adek (cewek/cowok) yang masih usia remaja labil, belia, batita,(emangnya lo mau jualan susu formula?) keknya jangan deh, pergi ketempat gituan apalagi berduaan (emang dasarannya lo sirik sama mereka), alangkah baiknya kalau hari hari kalian diisi belajar dirumah, kan sebentar lagi mau ada THB dan EBTANAS.
Balada foto panas mbah moden. Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Bhre Banyu Bening