Share - Life - Techno

Lowongan Kerja Terbaru, Lowongan Kerja BUMN, Download Vector, Koran Gratis, Desain Grafis, Tips Blog, Tips IT, Artikel Pendidikan, Artikel Sejarah, Artikel Islam, Update Patch PES6, Dangdut Academy3

Potret burem masa es te em

Cegluk cegluk (suara apaan tuh?) suara orang buang aer, ape orang minum aer tuh? au ah elap...., udah deh, kita tinggalin aja dulu soal cegluk mencegluk itu kan sekedar mukodimah/preface doang, ouw ya dear blogger, ada yang pernah sekolah di es te em nggak?? es te em itu singkatan dari Sekolah Menengah Teknik (STM).

Sebenernya sih, es te em itu istilah jadul, jaman ketika abang becak masih seneng maen gaple, tapi sekarang kan abang becak udah modern, udah nggak maen gaple gaple an lagi, moderenisasi dong, maen ipad, netbook, laptop, atau blackberry bahkan juga ada yang saben hari ngegame pro evolution soccer 2012 yang ada timnas indonesianya, (nih pada mau mancal becak ape ape nih?), kalaupun sekedar untuk mengenang masa jahiliyah dulu, mereka maen gaple-nya di windows seven atau windows 8, soalnya abang abang ini kurang familier sih sama linux, apa sebaiknya Mas Agus Muhajir merilis LinuxBiasawae versi game, terus kita beri nama LinuxBiasawae v5.0 kode : Abang Becak hehehe bercanda mas, jangan diambil hati ya.

Tuh kan burem beneran
Oke, kita tinggalin soal gaple menggapleki, kita balik lagi ke postingan soal es te em (Baca:STM), meski sekarang istilah es te em itu udah ga kepake lagi oleh dikmenjur (pendidikan menengah dan kejuruan) dan diganti dengan Sekolah Menengah Kejuruan atau disingkat es em ka (Bacanya: s.e.m.a.n.g.k.a eh salah ding, SMK doang).

Tapi ajaibnya para anak anak era baru yang secara turun temurun dan secara sukarela sejak era orde baru sampai era reformasi tetep aja masih seneng nyebutin es te em (alasanya :lebih enteng bacanya). tapi whateverlah soal panggilan mau manggil cendol kek, sandal selop kek, yang penting kan prestasi, tul ngga si?

Memang benar adanya kalau dulu dulu jaman jahiliyah soal prestasinya anak es te em itu jarang dipergunjingkan masyarakat, ih mending jarang, ini mah kagak pernah malah, lha gimana enggak, doi doi anak es te em ini dari rumah pamitnya ke sekolah eh taunya nongkrong di termninal, nongkrongnya si nggak tanggung tanggung dari jam 7 sampai jam 1, biar dikata orang pulang dari sekolaan padahal seharian cuman ngitungin pikep lewat doang, prestasi apaan yang bisa didapet dari situ?, kalo tiap hari kerjanya begitu begitu aja, makanya jangan cuman nongkrong doang dong? berpikir kreatif, misalkan nih, kalo masih tetap seneng nongkrong di terminal, gimana kalo belajarnya dipindah kesitu aja, biar sekalian aja, bisa ngajak sekolah gratis bebas es pe pe buat abang kernet, abang soper, abang becak, abang asongan, soto, bakso, gado gado, penyetan, de el el (itu nama nama profesi lho..). nah biar lebih keliatan nge-proof nanti diusulin deh ke petugas bagian keterminalan supaya plang pintu masuk terminal ditambahin di awal dan diakhir katanya biar tulisannya jadi "Sekolah Terminal Menengah (STM)".

Aniweis, gue jadi inget masa es te em gue, soalnya gue begini begini juga alumni es te em lho... dan kabar miring yang jadi obrolan masyarakat diluar dulu, itu sama sekali berbanding terbalik dengan kenyataan di dalam, namanya juga masyarakat majemuk tentu isinya juga macem macem dong, ada anak yang pinternya kagak ketulungan, anak yang guobloknya setengah mati, anak yang ndablegnya minta ampun, sampai anak yang rajin ibadah juga ada lho. dan hal sepeti itu si umum dimanapun juga sama di es em u atau es te em sama aja.

Tapi ceritanya sekarang udah beda lho, anak anak es te em yang sekarang beda sama anak es te em jaman dulu, mereka udah sadar hukum dan memiliki disiplin tinggi (wooooooah), anak es te em sekarang udah nggak ada lagi yang nongkrong diterminal, untuk yang ini ada alasanya sendiri soalnya terminal yang dulu diapakai tempat ngeceng-ngeceng atau nongkrong udah dipindah oleh pemda setempat dan jaraknya jauh banget dari perdaban manusia, nah kalo sudah begitu siapa yang mau dikecengin? emang lo mau ngecengin gendruwo?.

Anak es te em yang sekarang pakaianya sudah rapi rapi semua, dimasukan kecelana makek ikat pinggang juga, terus udah mulai seneng makek sepatu ples kaos kakik, kalo dulu dulu sih ogah banget deh makek sepatu apalagi kaos kakik, "kaki biasa nyemplung macul disawah aja pake di belongsong kaos kaki segala" celetuk seorang anak waktu kena setrap, waktu itu dia ketauan biji kakinya bugil nggak pake kaso kaki, malah ada juga anak yang punya kaos kaki tapi cuma satu itu aja yang dia pakai tiap hari sampai sepanjang tahun,  nah pas ada jam pelajaran di lab komputer, temen-temenya satu ruangan pada kena setep.

Mereka yang sekarang juga udah pada seneng bawa tas kesekolah, kalo dulu kan enggak ada yang bawa tas, palingan cuman satu,dua anak, lagian juga tas buat apaan? lha wong kesekolah cuman bawa buku sebiji doang itupun dipakenya sampai tiga taon.

Kalo sekarang anak anak es te em menunjukkan disiplin tinggi masuk jam tujuh tet... waktu bel gedombrangan dan pas pulangnya ini yang memang kadang kadang seenak jidatnya sendiri heheheeheh. Tapi beneran lho, menurut data statistik dikmenjur anak es te em  sudah mampu berprestasi dan nggak kalah sama anak es em u. bahkan mampu menyaingi anak es em u sekalipun, hehe tepuk tangan dong.

Dari pribadi gue si, kagak ada sesuatu yang nge-proof buat di ceritain soalnya gue sama juga kayak anak anak pada umumnya biasa biasa aja, dateng ke sekolah terus pulang begitu aja tiap hari, apalagi kisah cinta cintaan disekolah, atau gaya gaya an disekolah kagak pernah. selain terkenal kuper, kebiasaan terkutuk gue si cuman satu, TELAT! iyaaap, telat datang kesekolah, udah jadi habitual action gue setiap hari, sejak masih kelas satu sampai kelas tiga, telaaaat mulu, guru guru sampai bosen," lo lagi.... lo lagi, sonoh nimba aer!!".
Potret burem masa es te em Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Bhre Banyu Bening

0 comments:

Posting Komentar